HOME     NEWS     EVENTS     ARTICLES     DIRECTORY     BOOKS     OPPORTUNITIES  
   
Visual Art Exhibition 'BlackBox' by G-Five
Waktu: 17-08-2012
di Danes Art Veranda, Jl. Hayam Wuruk No. 159, Denpasar, Bali
Dari Sepotong Senja di Pojok Warung: Menapak Wilayah ‘Spiritualitas’ G-Five

“A painter should begin every canvas with a wash of black, because all things in nature are dark except where exposed by the light...”
― Leonardo da Vinci

Dalam sepotong senja yang biasa, kami menikmati kopi hitam dan pisang goreng hangat di sebuah warung pinggir sawah di Junjungan, Ubud. Mentari jingga merangkak pelan menelusup daun-daun kelapa di kejauhan, hingga larut penuh dalam pelukan malam. Sebuah prosesi yang luar biasa. Sebuah transisi terang ke gelap. Cahaya-cahaya lampu rumah penduduk mulai memendar.

Kadek Ardika, Made Gede Putra, Wiguna Valasara, Legianta dan Upadana sedang melepas senja sembari berbagi  cerita perihal pameran terbaru mereka ‘black box’. (Sebuah idiom yang mengacu pada mesin pencatat data rekaman sebuah pesawat terbang.) Ada apa dengan kotak hitam? Yang ternyata sosok ‘studio’ baru yang mereka ingin dirikan bersama, memboyong kasur, dipan, kompresor, celana jins belel, kuas dan segala artefak hidup mereka di galeri Danes –tempat pameran dilangsungkan, termasuk foto pacar, inspirasi yg lain.

“Kali ini kami ingin tampil jujur dan ‘telanjang'. Tak ada rahasia diantara kita berdua. Jika studio selama ini adalah sebuah ruang di balik layar, kami ingin membuka pintu lebar-lebar, membawanya ke depan layar, mempersilahkan kawan, penikmat, masyarakat masuk, semua bisa sekedar mampir. Berada bersama kami. Tak berjarak. Berbagi secangkir kopi hangat barangkali?” Kadek Ardika menyampaikan hasratnya. 

Alih-alih membawa karya jadi, mereka membawa alat-alat lukis dan benda-benda absurd. Sepertinya mereka tengah bosan memamerkan estetika dalam karya visual. Atau mereka sedang mencari sebentuk estetika yang lain? Kali ini mereka mengambil jalan belakang, menampilkan ‘ruang pribadi’ mereka. Apa gerangan yang ada di benak mereka. Apa gerangan yang ingin mereka bagikan? Ibarat sebuah rumah, sepertinya mereka mengajak kita ke dapur dan teras belakang.

“Atau apakah mereka sedang mulai menanjak wilayah berbeda, barangkali ‘spiritual’?” aku mencoba menerka. Melupakan estetika visual, memilih jalan ‘hitam’, menghilangkan semua atribut yang melekat pada diri. Menjadi sama rata datar. Ada tak ada. Tak Ada ada. Mencari celah, ruang, sudut untuk mendengar mencoba mendengar suara-suara ‘lain’. Suara-suara yang selama ini sangat dinantikan oleh seniman untuk menghasilkan karya-karya hebatnya? Kejujuran. Keberanian. Suara hati. Yang apakah itu hanya wilayah yang sangat pribadi, dekat sekali, sedekat diri sendiri? Sekali lagi, who knows?

Dalam pameran kali ini, seolah mereka berlima mengamini, kegelisahan dimulai saat bangun tidur di rumah. Lalu beranjak ke studio minum secangkir kopi atau sekedar air putih segelas. Menumpahkan semua imaji itu dalam karya. Rahasia-rahasia tentang mereka semua tersimpan dalam setiap jejak-jejak hari mereka bersama benda-benda yang memahami mereka bahkan lebih daripada karya jadi serupa lukisan yang siap dikoleksi.

Menutup senja, Legianta dan Valasara sambil tersenyum berkelakar, “Masuklah ke ruang gelap ini. Nanti kita berpesta lilin. Menyalakan cahaya masing-masing. Barangkali dapat melihat diri masing-masing ada di antara salah satu artefak-artefak itu, jawaban dari sebuah pilihan profesi? Seperti keberanian menjadi seniman. Tanpa seragam kerja klimis. Gaji bulanan. Semua berpulang kepada pemahaman masing-masing. Akan benda. Akan rasa. Akan pilihan.”

(Namun perlu diingatkan, laron di musim hujan, memilih bergerombol mencari cahaya lampu mengiranya jalan keluar dan mati terbakar! Bukannya lubang angin, menjadi mahluk bebas bermain bintang di langit gelap. Ingat, di langit paling gelap lah, bintang bersinar paling terang!)

Matahari terbenam. Senja purna. Masing-masing dari kami pulang, menghidupkan cahaya… Klik!

Pande Putu Setiawan
Sahabat G-five
15-12-2014 s/d 10-01-2015
Pameran Tunggal Angga Yuniar Santosa: “Holes Arround Me”
di Tembi Rumah Budaya Yogyakarta, Jl. Parangtritis Km 8.4 Tembi, Timbulharjo, Sewon. Bantul
13-12-2014
Seni Masa Kini: Catatan tentang “Kontemporer” oleh Mitha Budhyarto
di Langgeng Art Foundation jl. Suryodiningratan no 37 Yogyakarta
12-12-2014 s/d 12-12-2014
"Identity Parade", Pameran tunggal Maradita Sutantio
di ViaVia Café & Alternative Art Space, Jl. Prawirotaman 30 Yogyakarta
12-12-2014 s/d 13-12-2014
Gandari: Sebuah Opera Tari
di Teater Jakarta ,Taman Ismail Marzuki, Jl. Cikini Raya, Jakarta
11-12-2014
Anak Wayang (Belajar Memaknai Hidup)
di Gedung PKKH (Purna Budaya) UGM
07-12-2014
"CHEMISTRY" (Charity, Music and Art for Unity)
di Cafe Catherius, Jl. Sawojajar 38 Bogor (belakang Yogya Bogor Junction)
06-12-2014 s/d 07-12-2014
JATENG ARTFEST 2014: "KONSERVASI BUDAYA, MERAJUT KERAGAMAN"
di Wisma Perdamaian Tugu Muda Semarang
05-12-2014
"INFERNO", Visual Art Exhibition
di DANES ART VERANDA Jl. Hayam Wuruk No.159 Denpasar 80235 Bali Indonesia
05-12-2014 s/d 28-12-2014
“The 3rd Jakarta International Photo Summit 2014: City of Waves”
di Galeri Nasional Indonesia, Jl. Medan Merdeka Timur 14, Jakarta
25-11-2014 s/d 28-11-2014
Pameran Seni Rupa "Art/East/Ism"
di Gedung Sasana Krida, Kompleks Universitas Malang (UM)
read more »
Senin, 22-12-2014
Karya Kerja Memaksimalkan Panca Indera
oleh Oleh Palupi. S, M.A
Rabu, 03-12-2014
Upaya Menemu Kebaruan
oleh Kuss Indarto
Kamis, 06-11-2014
Street Art di Yogyakarta, sebagai Karya Kreatif dan Politis
oleh Oleh Michelle Mansfield dan Gregorius Ragil Wibawanto
Senin, 13-10-2014
Menguji Kembali(nya) Faizal
oleh Oleh Kuss Indarto
Rabu, 01-10-2014
Kota Butuh Festival Seni
oleh Muchammad Salafi Handoyo
read more »
Merajakan Nalar di Tengah Kepungan Hedonisme
oleh Christian Heru Cahyo Saputro
Buku bertajuk: Acropolis (Kerajaan Nalar) yang merupakan kumpulan kolom karya wartawan SKH Lampung Post Heri Wardoyo (HRW) hadir meramaikan pasar wacana. Buku yang berisi kolom-kolom Heri Wardoyo ini pernah dimuat di rubrik ‘Nuansa’ Lampung Post bertitimangsa tahun...
Fantasi Balzac tentang Pulau Jawa
oleh Sigit Susanto
Merajut Masa Depan Bocah Merapi
oleh T. Nugroho Angkasa S.Pd.
Novel Kasongan, Seliat Tanah Liat
oleh R. Toto Sugiharto
read more »
LOMBA PENULISAN JURNALISTIK
Lomba Foto “Air dan Sanitasi untuk Kehidupan yang Lebih Baik”
6th Beijing International Art Biennale 2015
Sayembara Cipta Kreasi Motif Batik Seragam Dinas Harian RSUP Dr Kariadi 2014
Lomba Desain Sepatu Tingkat Nasional 2014
LOMBA DESAIN MURAL GALERI NASIONAL INDONESIA 2014
LOMBA CIPTA SENI BATIK NUSANTARA 2014
The 4th Bangkok Triennale International: Print and Drawing
Iver Jåks Artist-In-Residency Program 2014
UNDANGAN Pameran Seni Rupa Karya Guru Seni Budaya “GURU SENI BERLARI” - GALERI NASIONAL INDONESIA
read more »
22/10/2014 14:34 | alfa poetra | salam semangart para karya indonesia. infonya untuk event or apapun itu tentang lukisan,.
02/10/2014 23:26 | Taink Takhril | ISTIMEWA, ak akan selalu belajar bareng Indonesia art news
01/10/2014 15:25 | Fatonah Winiarum | saya ingin bergabung
05/08/2014 18:31 | jupri abdullah | tururt bergabung sebagai media komunikasi seni rupa
04/07/2014 03:04 | Rev. Ana cole | Apakah Anda perlu bantuan keuangan/pinjaman untuk melunasi tagihan Anda, mulai atau memperluas bisnis Anda? Roya pinjaman perusahaan telah terakreditasi oleh kreditur Dewan memberikan pinjaman pinjaman persentase untuk klien lokal dan internasional. Mohon jawaban jika tertarik. Terima kasih. Wahyu Ana cole Telp: + 447012955490 Email:roya_loans@rocketmail.com
read more »
About Us
Indonesia Art News merupakan media tentang dinamika seni yang berkait dengan aspek keindonesiaan. Media ini berusaha untuk mengedepankan segi informasi ihwal seni yang dikemas dengan cara pandang kritis dan muatan yang investigative. Indonesia Art News berkedudukan di Yogyakarta, Indonesia
Gabung di Facebook
Buku Tamu
Pengelola IAN
Editor in chief:Kuss Indarto
Editor:R. Toto Sugiarto
Designer:Andika Indrayana
Email - info@indonesiaartnews.or.id